Tag Archives: kepedulian

Part 5: Dia sekarang sudah rajin

Pembinaan terhadap Gundi yang awalnya super malas, masih terus kulakukan. Ku ingin Gundi menjadi contoh perjuangan seorang anak yang tadinya pemalas menjadi rajin. Bagaimanapun aku tak mungkin memaksakan kehendak untuk mengubah Gundi menjadi orang lain. Dia harus tetap sebagai dirinya. Untuk itu aku harus membangkitkan kesadaran dirinya bahwa selama ini dia salah melangkah. Pikiran dan perasaannya harus dikonflikkan, sehingga dia berpikir keras dan hati nuraninya turut berbicara. Aku tak hanya menggunakan Konflik Kognitif, namun juga Konflik Afektif. Melalui hipnotis halus (Hypno-heart dalam hypno-teaching), secara bertahap dengan kasih sayang, alhamdulillah akhirnya Gundi dapat tersugesti oleh layananku. Sebenarnya tak ada sesuatu yang sulit, walau menangani anak yang super malas sekalipun. Kuncinya adalah memberikan perhatian dan mendengarkan.

Sore ini aku harus sms Gundi. Ah … mungkin dia masih sibuk membantu ibunya. Sebaiknya setelah sholat Isya’ sajalah. Sebenarnya aku ingin mengetahui perkembangannya dan keluarganya. Amir tutor sebaya yang peduli pada Gundi ternyata sudah bergerak lebih dahulu sebelum ku minta. Dia memang anak hebat; semua teman suka padanya. Dia suka menolong, rajin, dan juga pandai. Walau peringkat 3, namun dia mampu menjelaskan dan bertanya balik kepada teman-temannya. Tak hanya kelasnya, kelas lainpun sering bertanya dan meminjam catatannya. Apa sekarang ku sms Amir ya? Ya, sebaiknya begitu.

“Amir, bagaimana perkembangan Gundi, teman-temanmu, juga guru yang mengajar kalian pada jam-jam setelah ibu?” terkirim, bagus. Beberapa menit kemudian ada sms masuk, eh … saya kira Amir, ternyata Gundi.

“Ass. Ibu, mulai hari ini saya membantu ibuku berjualan. Doakan laku banyak ya Bu. Tadi sepulang sekolah saya sudah belajar Fisika. Di sekolah Amir sudah menjelaskan. Tadi waktu pulang, kami semua bersalam-salaman. Saya menangis Bu dan teman-teman memaafkan saya. Wass.”

Ya Allah, airmata hamba menetes. Alhamdulillah, terima kasih Amir, Gundi, semuanya. Hasil awal sudah mulai tampak. Aku harus membalas smsnya.

“Alhamdulillah sayang. Membantu ibumu? Bagus sekali, namun atur waktumu dengan baik ya. Bawalah bukumu barangkali bisa belajar dan malam nanti kau harus mengerjakan PR. Selamat.”

Sebaiknya ku sms Amir saja. Dia sudah tak perlu membalas sms. Lho … sms dari Amir.

“Ass. Maaf terlambat balas. Tadi sip, lancar Bu, besok saya ke ruang ibu ya, pagi jam ke nol. Terima kasih. Wass.” hehehe singkat, padat, dan jelas. Thx anakku.

“Alhamdulillah, thx sayang.” balasku.

Pagi harinya aku sudah berada di sekolah sekitar jam 05.30. Sepintas ku lihat Amir sudah berada di Mushola. Musholanya dekat dengan ruang guru dan tempat mejaku juga dekat dengan pintu menuju Mushola. Baru selesai merapikan buku dan membuat teh hijau tanpa gula, Amir sudah mengucap salam dan duduk di samping meja. Kami berdiskusi tentang keadaan kelas. Sesuatu yang masih berat bagi Gundi adalah beberapa guru yang belum bisa menerima perubahan Gundi yang cepat itu. Wajarlah, perubahan sikap memang tak bisa cepat, perlu waktu. Gundi harus terus berupaya memacu dirinya untuk tidak kembali malas. Alhamdulillah, Amir dapat mewakiliku mengawasi perkembangan Gundi. Ada satu masalah lagi, yaitu Dono anak yang agak sok menurut mereka, tetap tak suka pada Gundi. Namun teman-teman Dono tak mau memihak Dono. Demikian penjelasan Amir.

“Ibu amat berterima kasih padamu sayang, bimbinglah Gundi. Insya Allah dia mampu bertahan dan terus berjuang melawan kemalasannya.”

“Iya Bu sama-sama. Saya senang mendapat tugas ini. Saya ke kelas dulu ya Bu.

“Iya silakan. Do the best.”

“Yes mom, Insya Allah.”

Hari ini aku tak ada jam di kelas Gundi, besok baru ada. Kegiatan hari ini lancar dan sebelum Maghrib aku sudah sampai di rumah. Tadi setelah istirahat siang, beberapa guru membicarakan Gundi, termasuk wali kelasnya.

“Saya tadi waktu mengajar di kelas Gundi, eh dia berubah lho. Ganteng, rapih, bersih, tidak seperti biasanya. Hehehe.”

“Ah tak mungkinlah. Anak lusuh seperti itu mana bisa berubah 360 derajad.”

“Besok Bapak mengajar kelas Gundi tho? Buktikan saja.”

“Iya benar, tadi saya masuk kelasnya dan dia mau lho piket menghapus papan.”

“Piket? Itu bukan bukti berubah.”

“Lho ketika tanya jawab, dia juga mengangkat tangan dan jawabannya benar.”

“Buktinya waktu bahasa Inggris dia tak memiliki catatan dan PRnya belum dikerjakan.”

“Bapak dan ibu-ibu, sebagai wali kelas saya melihat sendiri perubahannya. Ya namanya super malas menjadi rajin, tidak bisa secepat itu. Beberapa PR sudah dikerjakannya, belum semua.”

“Berarti dia tidak suka pelajaranku ya bu.”

“Buka begitu. Bertahap bu.”

“Ayo pulang, pulang. Besok lagi. Nanti anaknya tersandung batu lho, dibicarakan terus. Selamat bu, bina terus Gundi itu.”

“Ya kita semua donk, masak hanya wali kelas saja.”

Begitulah pembicaraan di ruang guru. Untung dalam Minggu ini pembinaan Gundi melalui sms. Namaku tak disebut, alhamdulillah. Tak mudah bagi Gundi dan aku harus mendampinginya terus. Alhamdulillah Amir dan hampir teman sekelas mendukung Gundi. Insya Allah Gundi berhasil melewati kerikil-kerikil yang mungkin tajam terasa dikakinya. Dia harus ku sms lagi nanti malam. Kasihan keadaan keluarganya masih seperti itu. Ekonomi juga tak memungkinkan bagi Gundi untuk membeli banyak buku. Insya Allah bisa, merambat namun pasti. Amin.

Iklan

Part 4: Kerajinannya tampak meningkat

Gundi anak super malas itu telah bangkit secara bertahap, kerajinannya tampak meningkat. Dalam seminggu ini aku harus melayani anak lain, sehingga layanan untuk Gundi ku lakukan melalui sms. Dia ku pinjami sebuah HP dengan pulsa yang sudah terisi, agar hubungan kami lancar. Secara rutin ku monitor dia agar tahu sejauh mana perkembangan perubahan sikapnya. Kalau ada apa-apa, sewaktu-waktu aku bisa memanggilnya. Dia harus berlatih meningkatkan diri. Oleh sebab itu ku berikan suatu kepercayaan, agar dia dapat berlatih mandiri. Insya Allah muncul kebanggaan dalam dirinya dan dia dapat bangkit untuk menghadapi tantangan yang bisa terjadi setiap saat. Kalau setiap hari dia kulayani di ruang guru, tentunya dapat menarik perhatian siapapun.

Agar aku tak lupa pada kasus Gundi, ku minta salah satu tutor sebaya yang masih peduli pada Gundi untuk selalu memberi informasi melalui sms atau langsung ke ruang guru. Untuk sementara Gundi sudah ku beritahu bahwa konsultasinya melalui sms.

“Gun, maaf ya. Sebaiknya sementara ini konsultasinya melalui sms saja, biar tak menjadi bahan pembicaraan. Melalui sms kita bisa lebih leluasa. Kapan saja, di mana saja, iya kan?”

“Iya Bu saya mengerti maksud Ibu. Stempel saya terlampau parah, kasihan Ibu.”

“Eh … sayang, kok kasihan pada ibu. Maksudmu apa?”

“Maaf kalau salah bicara Bu. Maksud saya, Ibu sudah berupaya membantu saya dan saya sedang menjalankan saran Ibu, tahu-tahu ada yang iri atau apa. Sulit Bu menjelaskannya, saya ingin positif dan akan menjauhi yang negatif.”

Bel tanda masuk berbunyi. Dia harus segera masuk ke kelas.

“Ya ya ibu mengerti kok. Sudah sana masuk. Senyum lho jangan lupa.”

Diciumnya tanganku sambil tersenyum. Senyum itu sudah lumayan, tak terlalu dipaksakan. Kasihan, aku tak tega setiap melihat dan mengingatnya. Aku harus segera sms Amir, tutor sebaya yang bisa membantu setiap saat.

“Amir, nanti istirahat siang segera ke ruang ibu ya, thx.” OK sms ini sudah terkirim.

Aku harus segera keliling kelas bersama guru piket yang lain. Kami biasanya berduaan, ada yang ke arah depan dan ke arah belakang. Ada 2 jam kosong. Oh ya nanti ada 2 siswa akan konsultasi olimpiade. Alhamdulillah, hari ini aktivitasku cukup padat. Setelah keliling, aku akan membuka laptop menyiapkan materi olimpiade yang sudah ku rapikan di folder lomba. Rita dan Dwi yang akan mengkoordinir teman-temannya nanti akan membawa flashdisk, Insya Allah tak lupa. Tak masalah sih, aku memiliki 2 flashdisk yang biasa dipinjam anak-anak. Kalau begitu, agar tak lama melayani anak olimpiade sebaiknya setelah piket akan ku copy file materi olimpiade itu.

“Bu Etna, ayo piket keliling.”

“Oh ya Bu, he he he maaf.”

“Tidak apa-apa, biasanya Ibu yang menungguku. Nih saya mau makan tidak ada temannya, jadi ya piket saja dulu. Eh … Bu, itu si Gundi kok sering ke Ibu ada apa? Minta les ya? Minta tambahan nilai?”

Nah kan. Ibu-ibu ini memang sering berbeda dibanding bapak-bapak, he he he maaf. Maksudku, beliau ini seringkali mempertanyakan sesuatu dengan dilandasi oleh kecurigaan yang tak berarti. Tampaknya Ibu X ini menuduh Gundi sekaligus saya. Lho … beliau kan wali kelas Gundi? Oh … makanya dia bertanya begitu, ehmm … pantas. Sebaiknya aku tak berpandangan negatif, ambil sisi baiknya saja. Bismillah.

“Bu informasi dari BK, Gundi anak orang tak mampu. Jadi tak mungkin dia les kimia. Nilai? Guru-guru sendiri pada menambah nilainya. Semula di bawah KKM menjadi pas KKM. Senyampang Ibu wali kelasnya, bolehkah saya memberi nilai dia tetap di bawah KKM?”

“Ooo begitu toh ceritanya. BK ini bagaimana sih saya kok malah tak tahu itu. Harusnya ya diberi bea siswa anak miskin.”

“Kata BK sudah Bu.”

“Wah saya kok belum tahu ya.”

“Coba ibu cek daftar bea siswa yang sudah dibagikan ke wali kelas.”

“Ya mungkin di rumah bu. Sudahlah, gampang nanti saya minta lagi saja. Sekarang ayo piket.”

Kami berdua ke bagian arah belakang. Untunglah. Andaikan ke arah depan, wah malu juga agak terlambat. Sambil berjalan dan mencatat hal-hal penting, ku ajak ibu X membahas masalah Gundi.

“Bu, nilai Gundi untuk sisipan asli saja ya.”

“Terserah bu Etna, ibu biasanya bagaimana. Kan ibu selalu memberi remidi toh? Ya laporkan sekalian hasilnya itu.”

“OK bu. Menurut ibu bagaimana dengan Gundi?” saya coba memancing pembicaraan.

“Ehmm … dia kan terkenal malas, badannya lusuh lagi. Tak seorangpun mendekatinya.”

“Maksud ibu?” saya sengaja meminta penjelasan.

“Ya saya tak ambil resikolah. Perkara nilai kan terserah dewan guru juga. Oh ya saya titip dibina saja oleh ibu, kan bu Etna dari dulu dekat sama anak.”

“Ya Insya Allah bu.”

Nah berarti aku lebih leluasa membina Gundi, alhamdulillah. Selesai piket, aku segera menyiapkan materi olimpiade. Tak terasa istirahat siang telah tiba. Rita, Dwi, dan Amir datang bersamaan. Setelah berbincang singkat, kuserahkan 2 flashdisk kepada mereka.

“Terima kasih Bu. Seperti biasa akan kami print out dan foto copy. Lusa di lab kimia ya Bu, sementara ada 14 siswa.”

“Excellent. OK thx, see you next and do the best, please.”

Mereka selalu mencium tangan pada awal dan akhir pertemuan. Di jalanpun ketika berpapasan ya selalu begitu, alhamdulillah. Tinggal Amir yang masih bersamaku. Kami berunding tentang perubahan Gundi dan ku minta padanya untuk menerima Gundi dengan baik. Amir sanggup dan katanya anak-anak salut atas upayaku. Mereka senang Gundi sudah berubah, badannya tak lusuh lagi, tubuhnya bersih, sudah mulai senyum dan mendekat ke bangku Amir dan sekitarnya. Alhamdulillah.

“Mir kau juga jemput bola ya, kasihan Gundi. Hargailah peningkatannya.”

“Iya Bu, terima kasih atas kepercayaan Ibu pada saya. Pamit dulu ya Bu.”

Begitulah kisah Gundi, teman-teman sekelasnya, dan Ibu Wali Kelasnya. Insya Allah semua lancar dan sukses. Gundi, Ibu nanti sore akan sms kalau kau belum laporan. Anakku sayang, kau termasuk hebat. Kerajinanmu sudah tampak meningkat. Ternyata kaupun merasa rugi selama ini. Sekarang kau mulai menyadari kesalahanmu dahulu hingga kau ketinggalan dalam banyak hal dibanding teman-teman seusiamu. Insya Allah tak ada aral melintang. Berdoa dan berjuanglah anakku, doa ibu selalu menyertaimu.