Ada apa dengan warna hijau?

Di suatu hari, aku mengajak para siswa untuk mendiskusikan warna hijau. Mulanya, hal ini tercetus dari pembahasan tentang penghijauan dengan penanaman sejuta pohon untuk mengatasi polusi udara.

“Anak-anak, sebelum melanjutkan diskusi tentang penghijauan, ibu ingin bertanya mengenai warna hijau. Mengapa Allah SWT menciptakan daun yang umumnya berwarna hijau?”

“Karena hijau itu menyejukkan Bu.”

“Semuanya tolong renungkan kembali, benarkah ketika kita melihat daun-daun yang berwarna hijau itu, kita merasakan sejuk?”

Mereka tampak mengangguk-angguk, sebagian berpikir dan berdiskusi. Dari wajah mereka tampak adanya kegembiraan dalam belajar. Ada yang berbicara sambil senyum. Giat sekali mereka berdiskusi, bahkan ada pula yang berdebat. Belajar apapun tidak mungkin terlalu teoritis. Guru harus selalu mengkaitkan teori abstrak dengan kehidupan, bahkan dalam mengajar dianjurkan memulai sesuatu dari hal yang nyata, konkrit dan secara bertahap menuju teori yang abstrak. Hal ini akan memotivasi siswa untuk menggerakkan nalarnya dengan lebih mudah, karena mereka merasa mengerti.

“Ibu bolehkah saya mengutarakan pendapat kelompok?”

Hah? Terbangun aku dari lamunanku.

“Ya ya sayang, silahkan.”

“Kelompok kami merasakan bahwa setiap memandang daun-daun yang hijau, kami merasa tenang. Yang semula ada rasa galau, eh … rasa itu berangsur-angsur hilang. Seakan ada gelombang yang menyusup masuk hingga rasa sejuk itu datang dan kami menjadi tenang kembali.”

“Iya Bu, diskusi di kelompok kami juga seperti itu. Maka disarankan kepada siapa saja ketika galau sebaiknya memandang daun-daun yang hijau.”

“Ya sayang, Allahu Akbar, Allah Maha Besar.”

“Alhamdulillah Bu, Allah SWT selalu melindungi kita.”

“Amin, Ya Robbal Alamin. Nah anak-anak, pertanyaan ibu berikutnya adalah mengapa warna hijau yang terpilih sebagai penyejuk dan penenang pikiran dan perasaan kita?”

Para siswa membahas pertanyaanku dalam kelompoknya masing-masing. Aku berkeliling mengamati jalannya diskusi. Mereka masih antusias untuk menjawab pertanyaanku. Semoga pertanyaanku tak terlalu sulit bagi mereka. Di suatu kelompok, ada yang bertanya.

“Bu, bolehkah kami menjelaskannya dengan konsep fisika?”

Aku tak menjawab, hanya mengangguk-anggukkan kepala sampil mengacungkan jempol. Mereka senang sekali dan melanjutkan pembahasannya. Beberapa saat kemudian ada yang sudah mengangkat tangan.

“Anak-anak kita bicarakan bersama hasil diskusi kelompok kalian. Ya silakan kelompok C berbicara.”

Di bangku mereka sudah diletakkan nama kelompoknya. Ada kelompok, A, B, dan seterusnya hingga H.

“Sejuk dan tenang yang kita rasakan disebabkan oleh pantulan cahaya dari warna hijau yang masuk ke kita melalui mata.”

“Bagus sayang, jadi pembahasan ini menyangkut fisika ya. Ilmu kimia kan bagian dari sain, termasuk fisika. Berarti kita sedang berfikir tentang kimia fisika. Siapa ingin menambahkan penjelasan ini?”

“Saya menyambung penjelasan kelompok C Bu. Retina mata menangkap cahaya dengan panjang gelombang tertentu, hingga getaran syaraf itu sampai ke otak. Makanya kita menjadi tenang.”

“Baik, namun mengapa kita berangsur-angsur menjadi tenang?”

“Ketenangan itu menunjukkan bahwa panjang gelombang yang dipantulkan oleh warna hijau sesuai dengan panjang gelombang syaraf otak kita yang jatuh pada zona ketenangan.”

“Kalian hebat, ibu bangga kepada kalian yang mampu menerapkan pengetahuan fisika ke dalam kimia dalam membahas masalah kehidupan. Ibu ingin kalian selalu bersikap seperti ini dalam belajar sain. Bring together all theories that you have learnt into the manner. So you can develop your cognitive gradually step by step. I love you full.”

“Yes mom, we’ll do the best. Thank you verry much, hehehe.”

Begitulah secuil cuplikan diskusi tentang seputar warna hijau. Mereka makin senang belajar kimia. Aku teringat murid jadul yang mengatakan bahwa ku harus mempertahankan cara mengajar kimia melalui CTL, humor, bertema dan integratif, antar sain, lingkungan hidup, dan tak meninggalkan IMTAQ. Terima kasih murid jadul, ibu selalu teringat pada kalian, salam perjuangan dan sukses selalu. Marilah kita kemas pembelajaran menjadi indah, seindah segala sesuatu yang telah Allah SWT titipkan kepada kita para guru. Insya Allah kita bisa. Amin.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s